HomeKomunitiJiwai kemerdekaan dengan semangat perjuangan

Artikel Berkaitan

Jiwai kemerdekaan dengan semangat perjuangan

Sambutan Hari Kebangsaan Malaysia pada tahun ini memasuki tahun kedua diraikan dalam suasana pandemik.

Seluruh negara masih dalam kegelisahan tatkala jumlah kes baharu harian Covid-19 kekal konsisten sekitar 20,000 kes sejak beberapa minggu yang lalu. Kadar kematian harian turut berada di tahap yang tinggi iaitu sekitar 200 kes sehari.

Untuk mencapai kemerdekaan pada tahun 1957, rakyat Malaya telah melalui keperitan dan pelbagai kesengsaraan dalam perjuangan menentang para penjajah.

Ada yang berjuang dengan mengangkat senjata, ada yang menggunakan ketajaman mata pena, ada yang mempertaruhkan harta benda manakala yang bijak pandai menyemai semangat kebangkitan rakyat melalui gerakan politik dan diplomasi.

Dengan semangat patriotik dan satu hati yang jitu, maka terlucutlah bendera Union Jack dan berkibarlah Jalur Gemilang keramat menjelang detik 12 malam 31 Ogos 1957.

64 tahun berlalu, kini negara umpama dijajah kembali. Namun penjajahan kali ini tanpa ketumbukan tentera jauh sekali pertempuran bersenjata. Yang ada hanyalah musuh tidak nampak yang membunuh dan menyekat kebebasan keseluruhan penduduk sebuah negara yang merdeka.

Penguatkuasaan proklamasi darurat baru-baru ini seolah-olah mengimbau saat ketakutan massa di era penjajahan. Krisis kesihatan yang berpanjangan, pergerakan rakyat tersekat, sektor ekonomi menuju kelumpuhan, kadar kemiskinan membarah, institusi pendidikan terbantut ditambah pula dengan kecelaruan politik dan kepimpinan negara.

Ikuti juga kami di:
Instagram: https://www.instagram.com/gpsbestari/
Twitter: https://twitter.com/GPSBestari
Youtube: https://www.youtube.com/c/GPSBestariOfficial/

Situasi ini umpama medan perang dan menuntut rakyat keseluruhannya bangkit berjuang untuk mengecapi kembali sebuah kemerdekaan.

Perjuangan melawan penjajahan pandemik ini sememangnya sukar kerana ia “musuh” yang tidak zahir. Pertempuran bukan dengan senjata tetapi kesiapsagaan kendiri melalui vaksinisasi, sanitasi dan pematuhan prosedur operasi standard (SOP).

Perjuangan ini bukan sahaja memerlukan iltizam yang kuat untuk diri serta keluarga bertahan daripada tekanan ekonomi dan sosial, tetapi turut menagih solidariti dalam saling membantu insan sekeliling yang terpalit kesempitan.

Rakyat Malaysia pada masa ini sememangnya sedang berjuang. Perjuangan maknawi melawan kehendak nafsu dan keinginan untuk bergerak bebas, melancong, bersosial, berhibur secara terbuka dan pelbagai sekatan lain telah menjadi satu tanggungjawab bagi setiap penduduk. Inilah perjuangan suci kita untuk pertiwi tercinta.

Baca juga: Ajar anak membaca sejak dari kecil, ibu bapa mesti ambil tahu 8 tip ini

Baca juga: Panik semasa temu duga dalam talian? Dr Zulkifli kongsi tip penting yang boleh dipraktikkan

Melawan pandemik merupakan satu perjuangan yang memerlukan daya tahan yang kuat kerana ia mungkin akan mengambil masa yang panjang untuk reda. Dengan sebab itulah seluruh warga negara perlu memaknai sambutan kemerdekaan kali ini dengan semangat perjuangan para pejuang kemerdekaan kita yang dulu.

Perjuangan mereka pantang berundur, perjuangan mereka tanpa lelah, perjuangan mereka sehingga Malaya merdeka. Semangat perjuangan inilah yang sepatutnya menjadi iltizam dan jihad kita sekarang.

Yakinlah, segala pengorbanan kita dalam perjuangan hari ini pasti akan berjaya meletakkan Malaysia kembali bangkit dalam carta negara hebat di dunia. Salam kemerdekaan dan salam perjuangan buat seluruh rakyat Malaysia, semoga kita merdeka dari pandemik Covid-19!

Artikel oleh Ketua Jabatan Komunikasi Korporat, Universiti Tun Hussein Onn Malaysia (UTHM), Shafry Salim.

Artikel Terkini